Natal 2016 - kapan dan bagaimana Natal Ortodoks dirayakan di Rusia

Natal adalah salah satu hari raya Kristen utama, yang telah menjadi bagian integral dari budaya Slavia. Namun, di barat dan timur arus Kekristenan itu dirayakan dengan cara yang berbeda, meskipun adat istiadat dan tradisi orang yang berbeda sangat mirip.

Mengapa merayakan Natal

Menurut Kitab Suci, Perawan Maria melahirkan Yesus Kristus, yang ditakdirkan untuk Juruselamat, selama sensus penduduk, di Betlehem. Karena kota itu penuh sesak dengan orang-orang Yahudi yang datang ke sensus, dan tidak ada tempat tinggal di rumah-rumah, Maria, bersama dengan Joseph, menetap untuk malam di kandang yang stabil, di samping ternak domestik. Pada saat kelahiran Juruselamat, bintang Betlehem dinyalakan di langit, yang menunjukkan jalan menuju orang majus yang membawa hadiah mereka kepada anak yang diberikan Tuhan.
Kelahiran Yesus Kristus adalah titik pusat pengajaran Kristen. Itu memberi kesaksian tentang keselamatan manusia yang mendekat dan dirayakan dengan sungguh-sungguh dan penuh sukacita. Pada intinya, ini adalah hari libur terpenting kedua setelah Paskah. Namun, dalam Kekristenan Barat dan Timur itu dirayakan dengan cara yang berbeda.

Cara merayakan Natal di Rusia

Hingga 1918, Rusia hidup di kalender Julian. Terlepas dari kenyataan bahwa pemerintah Soviet membangun kehidupan negara pada kalender Gregorian, gereja menolak untuk mengatasinya. Karena itu, tanggal-tanggal liburan gereja, syarat-syarat tulisan ditentukan dan sekarang sesuai dengan gaya lama. Di Rusia, 7 Januari dianggap sebagai tanggal kelahiran Yesus Kristus. Liburan didahului oleh puasa 40 hari. Malam tanggal 6 Januari adalah Malam Natal. Di rumah-rumah para penganut Ortodoks, sebuah meja berisi 12 piring ramping diletakkan, dan di tengah meja mereka membuat gandum gandum yang sudah diseduh dengan madu, kacang, kismis, diencerkan dengan buah kering dari buah kering. Setelah bintang pertama naik, semua orang yang hadir mulai makan dengan oke, dan kemudian mencoba sisa hidangan. Sejak 7 Januari, hidangan daging diperbolehkan, yang utamanya adalah: boneka babi, angsa, ayam dengan bubur gandum. Tradisi Natal Ortodoks meresepkan bahwa orang percaya bersenang-senang sampai Epiphany - kali ini disebut "The Svyatki". Secara khusus, orang-orang muda berkumpul di desa-desa dan kota-kota dalam kelompok. Anak laki-laki dan perempuan yang mengenakan mantel kulit domba, topeng, pergi ke rumah mereka dan menyanyikan lagu-lagu Natal. Di bagian kepala pawai itu ada gambar bintang dengan pita, yang melambangkan bintang Betlehem. Pemilik rumah tempat para mummers datang harus mendengarkan mereka, memberi mereka pai dan permen atau uang. Diyakini bahwa setelah itu rumah akan hidup dalam sukacita dan kemakmuran.

Tempat merayakan Natal 2016

Terlepas dari asal-usul yang umum, Natal Katolik agak berbeda dari Ortodoks. Umat ‚Äč‚ÄčKatolik merayakan kelahiran Juruselamat pada malam 24 Desember hingga 25 Desember. Di malam hari, meja diletakkan, hidangan utama berupa angsa atau kalkun. Seluruh keluarga harus ada di sana untuknya. Di alun-alun kota, untuk mengenang peristiwa Natal, ada denominasi tempat Bogomodenet digambarkan di palungan dan orang bijak yang datang untuk memujanya. Di mana-mana ada pertunjukan di mana cerita-cerita Injil dimainkan. Itu diterima untuk memberi hadiah satu sama lain dan mengharapkan kebahagiaan. Secara tradisional di Eropa Barat Natal adalah waktu penjualan massal, ketika Anda dapat membeli banyak barang bagus dengan diskon besar.
Yang paling menyenangkan adalah menghabiskan Natal di tahun 2016 di Eropa. Di sini, wisatawan akan menemukan banyak adat istiadat setempat dan kejutan yang menyenangkan, menyenangkan masakan lokal dan hiburan. Dan di jalan Anda dapat mengambil gambar dengan Sinterklas. Namun, liburan tidak kalah menyenangkan di Rusia, di mana perayaan orang-orang diselenggarakan dan bergembira dengan skating di kereta luncur dan tiga kali lipat.

Lihat juga: Hari Angkatan Udara .